Jangan pilih connecting flight dengan transit hanya 2 jam

plane-airport-late-running-400a061807
Harus siap lari kayak gini

Nyesel beneran. Awalnya kita memutuskan untuk beli connecting flight dengan transit selama 2 jam (dari Turki ke San Francisco) karena sebelumnya udah merasakan transit 11 jam di Dubai Airport. Waktu mau berangkat ke Turki, kita pilih maskapai Emirates Airlines dengan transit 11 jam, karena yang lain transit cuma 1 jam di Dubai dan Mas F gak mau ambil resiko ketinggalan pesawat selanjutnya. Gue juga baru tau kalau bisa ditinggal hahaha, selama ini gue pikir itu memang tanggung jawab maskapai-nya kalau pesawat pertama delay, pesawat selanjutnya harus nunggu.

11 jam di Dubai Airport kan zonk juga, akhirnya gue browsing apakah kita perlu Visa untuk keluar bandara. Ternyata semacam VOA, tinggal bayar aja sekitar US$40 kalo gak salah. Selain itu, memang bandara Dubai menyediakan spot – spot khusus untuk orang – orang macam kita ini seperti swimming pool, executive lounge, zen garden, dan kids’ playground. Tentunya gue juga browsing tempat – tempat yang bisa dikunjungi di luar bandara. Lumayan kan bisa bilang, “I’ve visited Burj Khalifa!” hehe. Tapi emang belum rejeki… setelah check & re-check tiket, kita bakal sampe di Dubai jam 11 malam. Oh hilang sudah mimpi menjelajahi Dubai diwaktu 11 jam transit. Kalau Mas F bilang, “My dreams are gone….”.

DSC_0113
Jam 12 malam dan masih ramai

Sesampainya di Dubai sekitar jam 12 malam, langsung nyalain WiFi (yang cuma gratis selama 1 jam) buat ngabarin keluarga. Lalu kita cari spot untuk tidur karena setelah tau kita gak bisa kemana – mana, Mas F memilih untuk nonton film sepanjang perjalanan dan tidur selama transit di Dubai. Untungnya ada spot khusus dengan kursi yang bagian kakinya bisa selonjoran dan ternyata memang orang – orang pada tidur di situ. Sementara gue yang sudah menikmati nyamannya Emirates Airlines, gak ngantuk sama sekali.

Belajar dari pengalaman bengong di bandara selama 11 jam, akhirnya untuk penerbangan selanjutnya dari Turki ke San Francisco kita beli tiket United Airlines, naik Turkish Airlines dulu ke Frankfurt, dilanjut United ke SF dengan waktu transit 1 jam 35 menit. Seperti biasa setelah mendarat, gue gak kayak orang – orang lain yang langsung berdiri sibuk ambil koper padahal pesawat masih jalan. Tapi Mas F berdiri, ambil koper, sambil bilang, “We have another flight to catch, we need to be hurry”. Jam sudah menujukkan pukul 10.30 pagi, sementara United akan take off jam 11.30. Cuma punya sejam, dan gue tau bandara Frankfurt itu kalo connecting flight gini ke gate-nya jauh minta ampun. Pesawat berhenti dan kita boleh keluar sekitar jam 10.45. Udah panik, kita akhirnya nyerobot orang – orang di depan, “Sorry, we have connecting flight in 30 minutes”. Mana ternyata yang bikin macet adalah passport kita diperiksa satu – satu sama security bandara di depan.

Akhirnya setelah melalui kehebohan nyerobot antrian, kita cek mesti ke gate berapa karena di tiket gak ada. Gue gak bisa lari, dari dulu jaman SMP nilai olahraga bagian lari selalu jelek, karena kaki gue ini spesial gak bisa dibuat lari. Bisa sih… tapi gak cepet dan cepet capek hehe. Saat itu kita punya 2 koper sebesar 25 inch, Mas F juga gendong backpack. Kita lari ngikutin arah panah, gak pake berenti, tenggorokan udah kering banget, pake panik. Gue disuruh lari duluan cari panah karena F yang bawa semua koper dan backpack dia yang super berat. Oh hell, gate Z 19 jauh banget men. Mungkin kita lari hampir 2 km. Tadinya mau ngabarin keluarga karena ada WiFi 24 jam jadi gak bisa.

Sebelum sampe di Gate Z 19 tentunya ada metal detector di Gate Z. Kali ini kita masuk ke dalam tabung gitu, angkat tangan selama 3 detik, lalu di scan. Tentu saja, koper kita pun kena cegat, mesti buka – buka. 1 koper isinya baju, sementara yang 1 lagi isinya baju dan 12 blok keju sebesar BK Whopper dan tumpukan roti prata. Yes, berat banget sampe security-nya tanya, “Whoa, what is this guys? Rocks?”. Untungnya si Petugas sangat ramah (malah bercanda mulu) dan sangat memaklumi kita yang lagi ngejar pesawat. Setelah lolos dari security, kita masih harus lagi ke Gate Z 19 yang adanya di ujung. Oh Tuhan…..

Dari kejauhan kita liat orang – orang masih rame dan ngantri di Gate Z 19. Alhamdulillah belum ditinggal. Lalu langsung aja kita kasih tiket pesawat & passport ke staff United sekalian interview, “Do you bring any laptop?”, “Where will you live?”, “Why are you going to the US?”. Setelah diinterview yang kebanyakan dijawab dengan, “I’m sorry, what?” karena kita ngos – ngosan capek banget, akhirnya passport dibalikin dengan sticker yang menandakan bahwa kita kena random check sebelum naik pesawat.

Sebenernya kita bawa 4 koper, 2 koper udah masuk bagasi dan 2 koper yang kita tenteng beratnya lebih dari 8 kg/koper karena si keju itu. Dari Turki pun gak masalah, tapi setibanya di counter United, mbaknya bilang, “We are flying with full capacity today, so we need your luggage to be carried by our staff. If you have something important inside, please take it with you, like cables, iPad, or your Kindle”. Kita berdua masih capek dan suasana rame banget, jadi gak begitu ngerti sama yang mba – mba barusan bilang hahaha. Kita udah pasrah aja itu 2 koper bakal ditinggal, atau mungkin bakal dikirim beberapa hari kemudian, itupun dengan resiko koper bisa hilang. Jadilah kita keluarkan backpack gue, diisi dengan charger, kindle, dan tentunya 8 blok keju sebesar BK Whopper.

Tiket udah beres, 2 koper isi baju – baju udah diserahin ke staff United, tinggal siap – siap random check. Kita dibawa ke gate lain, di situ ada semacam ruang buatan yang cuma dikasih sekat, dan disuruh masuk sendiri – sendiri. Sejujurnya gue merasa was – was, Mas F masuk duluan, gue nunggu di luar. sekitar 2 menit berlalu, akhirnya gue dipanggil masuk dan dia masih di dalem. Mereka mau cek backpack yang gue bawa, yang dimana isinya keju semua. Wah orang kejunya dikeluarin biar gak diambil, ternyata dicek juga hahaha. Jadi gue cuma bilang, “Well, my husband really likes this cheese from Turkey”, and one of the staff happened to be Turkish! Alhamdulillah langsung disuruh masuk pesawat aja 🙂

13 jam perjalanan menuju San Francisco tentunya bosen dong, jadi yang paling gue tunggu adalah koleksi film United. Film di Emirates & Turkish banyak & updated, apalagi United kan? Setelah nemu seat-nya, hal yang pertama gue cari adalah TV yang nempel di seat depan… tapi kok gak ada????

“Baby, where is the TV, and the controller, and everything?”, “None. Enjoy the flight and welcome to the United States of America, baby”. Ealahhh, ternyata ini toh maksud si mbaknya nyuruh gue keluarin barang – barang penting, like iPad or Kindle.

Ada TV sebenernya di langit – langit cabin yang kalau nonton dari seat gue, kayak nonton dari hp. Serasa lagi pulang dari Cikarang ke Jakarta naik 121A.

That’s it. Gak lagi – lagi pilih connecting flight yang transit cuma 2 jam dan penerbangan ini. 13 jam cuma tidur, makan, jalan – jalan di pesawat soalnya pantat pegel.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s